Seruan untuk menendang Iran keluar dari Piala Dunia tumbuh setelah pakar militer dikirim untuk membantu pasukan Rusia di Ukraina

Seruan untuk menendang Iran keluar dari Piala Dunia tumbuh setelah pakar militer dikirim untuk membantu pasukan Rusia di Ukraina

Seruan untuk menendang Iran keluar dari Piala Dunia semakin meningkat setelah Iran mengerahkan pakar militer ke Ukraina untuk membantu pasukan Rusia.

Negara Islam garis keras telah mengirim personel ke Krimea untuk membantu pengeboman mematikan di kota-kota Ukraina dengan drone kamikaze.

3

Seruan untuk menendang Iran keluar dari Piala Dunia tumbuh setelah negara itu mengerahkan ahli militer ke Ukraina untuk membantu pasukan RusiaKredit: AFP
Iran telah mengirim personel ke Krimea untuk membantu pengeboman mematikan di kota-kota Ukraina dengan drone kamikaze, di atas

3

Iran telah mengirim personel ke Krimea untuk membantu pengeboman mematikan di kota-kota Ukraina dengan drone kamikaze, di atasKredit: AP
Protes juga mengamuk setelah Mahsa Amini yang berusia 22 tahun, yang ditangkap karena tidak mengenakan jilbab dengan benar, meninggal dalam tahanan.

3

Protes juga mengamuk setelah Mahsa Amini yang berusia 22 tahun, yang ditangkap karena tidak mengenakan jilbab dengan benar, meninggal dalam tahanan.Kredit: Sekilas Berita

Negara ini telah dikecam atas kematian lebih dari 200 pengunjuk rasa, termasuk 23 anak-anak. Mereka bangkit atas kematian dalam tahanan Mahsa Amini, 22 tahun, yang ditangkap karena tidak mengenakan jilbab dengan benar.

Para pegiat juga mendesak FIFA untuk bertindak atas larangan wanita menghadiri pertandingan sepak bola, yang diberlakukan pada 1979 oleh ulama yang mengatakan bahwa membiarkan mereka menonton pria bermain dengan celana pendek “mempromosikan pergaulan bebas”.

Iran akan menghadapi Inggris pada 21 November, tetapi petisi yang meminta FIFA untuk mengusir mereka memiliki lebih dari 22.000 tanda tangan.

Seorang juru kampanye mengatakan: “Orang Iran percaya bahwa tim tersebut tidak mewakili mereka, tetapi sebuah rezim yang menyakiti rakyatnya sendiri dan melanggar hak-hak mereka.

Iran harus dikeluarkan dari Piala Dunia setelah kematian pengunjuk rasa, klaim juru kampanye
Wartawan Sun disuruh memakai jilbab untuk mewawancarai tim footie Iran... di Austria

“FIFA mengklaim bahwa mereka ‘Berusaha untuk mempromosikan perlindungan hak asasi manusia’ – jadi FIFA mulai mengadvokasi dan melindungi kami dan hak-hak kami.

“Banyak negara telah dilarang dari Piala Dunia sebelumnya karena pelanggaran hak asasi manusia.

“Sudah waktunya bagi rezim Iran untuk membayar harganya.”

Minggu ini terungkap bahwa pakar IT Iran telah dikerahkan ke Krimea untuk membantu Rusia mengoperasikan drone Shahed-136 yang menargetkan pembangkit listrik dan area pemukiman.

Senjata buatan Iran itu menghancurkan hampir sepertiga pembangkit listrik negara itu dan menewaskan sedikitnya empat orang.

Juru bicara keamanan nasional Gedung Putih John Kirby mengatakan: “Kami menilai bahwa personel militer Iran berada di Krimea membantu Rusia dalam operasi ini.

‚ÄúTeheran sekarang terlibat langsung di lapangan, dan dengan memasok senjata yang mempengaruhi warga sipil dan infrastruktur sipil di Ukraina. AS akan mengejar segala cara untuk mengekspos, menghalangi, dan menghadapi pasokan amunisi Iran terhadap rakyat Ukraina.”

Rezim Iran menghadapi ancaman terbesarnya sejak revolusi 1979 setelah kekerasan berminggu-minggu sejak kematian mahasiswa Mahsa.

Uang tunai gratis yang bisa Anda dapatkan di Kredit Universal Natal ini, Anda TIDAK perlu membayar kembali
Perjalanan 20 menit saya memakan waktu 2 JAM karena perbaikan jalan untuk jalur sepeda yang tidak akan digunakan siapa pun

FIFA menendang Rusia keluar dari semifinal Piala Dunia pada Februari setelah Vladimir Putin menginvasi Ukraina.

FIFA telah dihubungi untuk memberikan komentar.


uni togel